武蔵屋帝国 BBS

投稿拒否ログ(スパムログ)のファイルサイズが大きくなりました。
至急、管理モードから投稿拒否ログを削除して下さい。



[トップに戻る] [留意事項] [ワード検索] [管理用]
おなまえ
Eメール
タイトル
メッセージ
メッセージ中には参照先URLと同じURLを書き込まないで下さい
参照先
削除キー (英数字で8文字以内)
クッキー情報保存

[21583] Nike Air Max TN 投稿者: 投稿日:2014/12/22(Mon) 10:01 [返信]

Menurutnya,Indonesia bangsanya juga ada yang Melayu,Panggil Fiza.”(Tadi dahla kata aku nakal. Nama die, ” Tulah, Tapi kehadiran gadis yang di harapkan itu tidak berhasil. kelibat gadis yang di renung Khai sebentar tadi hilang. Rayyan naik ke pentas, Qeisha terduduk.

http://www.gilchristgrants.org.uk/derekenos.asp?nike-air-max-tn-c-1.html


[21582] White Nike Air Max 2013 投稿者: 投稿日:2014/12/22(Mon) 09:59 [返信]

Al-Fatihah???”(RATAPAN TANGISAN)Aku berlalu dengan penuh kesayuan.aku merebahkan tubuhku lalu mameluk tubuh Lyn sambil air mata cinta di mataku menitis membasahi setiap luka Lyn.Baru nak pergi lapor diri hari ni,“Adik mana?Fatimatul dan rakan-rakan sedang rancak berborak. Hari ini mereka akan bertemu kembali setelah sekian lama terpisah. sesekali dia mencuri pandang wajah Zalfa. dia yakin, Terpaku Diana Syuhada tatkala mendengar suara orang yang melaungkan azan itu. Nenek cuma nak tanya tu ja.

http://www.hovedancecentre.co.uk/deniseedward.asp?nike-air-max-2013/white-nike-air-max-2013


[21581] Nike Air Revolution Sky Hi 投稿者: 投稿日:2014/12/22(Mon) 09:57 [返信]

“Three, “Angah!!!” huwaa bengangnya Patung Spongebob ditekup pada muka sebelum dia menjerit Gila kejam punya akak Tak kesian ke dekat adik dia yang cun lagi melecun ni Hish habis rosak imej aku Sob sobJAM di atas meja solek dipandang sekilas 655 pagi Alamak lambat dah ni Rambut pantas ditocang Tudung dicapai dan disarung ikut dan saja Beg sekolah digalas Langkah diatur pantas ke dapur “Morning ma pa Angah mana” Puan Hawa dan Encik Amran yang sedang sarapan itu disapa Kelibat Ira dicari “Dekat bilik dia lagi Kejap lagi turunlah dia tu Breakfast cepat” ujar Puan Hawa “Ouh” Kerusi meja ditarik Roti dicapai Kelibat Atiq pula dicari “Adik mana”soal Tiya lagi “Pun tak turun lagi” “Morning ma pa” sapa Ira dan Atiq yang baru turun dengan serentak “Aik tak dak siapa ka yang nak sapa Tiya” usik Tiya “Tak hingin” serentak Atiq dan Ira berkata sehingga mengundang tawa di meja makan Cuma Tiya saja yang tidak ketawa Dia menjelir lidah kepada Ira dan Atiq “Dah jangan gaduh Depan rezeki” Tegur Encik Amran “Along balik bila pa” soal Ira “Hujung minggu ni katanya” Ira mengangguk faham Pandangan dibawa menghadap Tiya “Jom gerak Angah nak kena cepat ni” Gesa Ira “Jom” “Ehem dah lupa ka” tiba-tiba Puan Hawa bersuara saat Tiya dan Ira ingin melangkah pergi “Aiseh terlupa pulak nak salam raja dan ratu hatiku ni” seloroh Tiya cuba mengaburi kesalahannya sambil tersengih Tangan mama dan papanya pantas disalam Ira turut berbuat begitu sebelum mereka berlalu pergi “Tiya tahu kan petang ni ada latihan bola jaring” soal Ira semasa mengikat tali kasut sekolah “Yup” dia berdiri tegak selepas selesai memakai kasut “Meh kunci motor Tiya nak start enjin” Kunci motor Honda Icon dihulur kepada Tiya“CENTER sini” jerit Ira kepada Tiya yang mengambil posisi center dalam latihan bola jaring petang itu Tiya melontar bola tersebut kepada Ira yang mengambil posisi GA Bola yang dilontar oleh Tiya disambut cekap oleh Ira dengan menggunakan sebelah tangan sahaja Sebaik saja bola itu berada dalam tangannya terus dia aim bola itu untuk dijaringkan GK di hadapan menggoyang-goyangkan tangan cuba mengganggu konsentrasinya “GK tikus tu” jerit Ira kepada GK tersebut secara tiba-tiba Apa lagi…terus melompat GK tersebut dibuatnya sehingga terlupa akan tugasnya untuk menghalang Ira dari menjaringkan bola Ira tertawa kecil sambil tangan dilonjakkan sedikit ke atas untuk menjaringkan bola itu masuk ke dalam jaring Masuk Wisel panjang dibunyikan oleh Cikgu Fairuz “GK jangan marah ya Lain kali jangan mudah tertipu kalau orang cakap macam tu” Ujar Ira kepada pemain posisi GK tadi “Okey thanks Kak Ira Tak marah pun My fault” Tutur pemain posisi GK yang bernama Hanim itu sambil tersenyum malu “Nice trick Ira Hanim nanti kalau lawan jangan mudah tertipu dengan pihak lawan ya” nasihat cikgu muda yang bernama Fairuz itu mengulangi kata-kata Ira ketika semua pemain berkumpul di tengah gelanggang bola jaring “Okey girls Kita sambung latihan esok pulak Jangan datang lewat pulak ya” Sempat Cikgu Fairuz sarkastik mereka yang selalu datang lewat semasa latihan bola jaring sebelum dia beredar Tiya meneguk air seperti sebulan tidak minum “Letihnya” serentak mereka satu pasukan berkata disusuli tawa “Wei control cun Control cun Budak bola sepak nak lalu sini arr…”ujar seseorang secara tiba-tiba Ira dan Tiya serentak menjulingkan mata ke atas Meluat dengan aksi budak-budak bola jaring yang menggeletis tahap tak ingat Memang itulah reaksi budak-budak bola jaring bila budak-budak bola sepak atau ragbi datang ke port mereka mulalah keluar kegatalan mereka Rasanya keturunan ulat bulu pun tak gatal sampai macam tu Agaknya mereka semua ni kena sembur dengan gas ammonia satu badan setiap kali budak-budak ragbi atau bola sepak datang sebab tu yang gatal semacam tu Agaknya lah kan Sebenarnya dah jadi tradisi kebanyakan budak netball couple dengan budak bola sepak atau budak ragbi Entah tradisi mana yang mereka kutip pun tak tahu Sememangnya pasukan bola jaring bola sepak dan ragbi adalah antara team yang popular si sekolah mereka Dan sebab itu jugaklah ada saja yang nak join tiga-tiga pasukan ni sebab nak jadi popular dan nak couple dengan budak popular Tapi Ira dan Tiya tak pernah pun terasa nak couple dengan mereka Sebab banyak sangat kekwat padahal main tak adalah handal manapun Ikatan ponytail diperkemas “Tiya blah jom” ajak Ira “Jap” air di dalam botol diteguk lagi Memang haus tahap gaban arr “Hai Tiya Letih ke” sapa Syahmi Salah seorang ahli pasukan bola sepak 18 tahun ke bawah Dia melabuhkan duduk di sebelah Tiya Allah kacau betullah mamat ni Tiya hanya memekakkan telinga dengan sapaan Syahmi “Ira sayang Tunggu I ke” satu suara berkata dengan kuat Uwekk Geli tekak aku dengar Ira menjeling Farid yang baru menyapanya Wajah-wajah pemain bola jaring dipandang sekilas Semunya terpegun melihat Farid kecuali dia dan Tiya Mungkin sebab mereka dua dah imun dah kot dengan wajah-wajah handsome sebabnya si wajah handsome yang akan cair bila tengok mereka berdua macam mana Syahmi dan Farid yang cair tengok mereka berdua Hehehe “Tiya jom” ajak Ira sekali lagi Dia sudah berdiri sambil menggalas beg sandangnya “Jom” Tiya turut bangun Malas hendak melayan dua ekor ulat bulu yang sedang naik daun tu “Ira sayang Takkan nak balik dah kut Kalau ya pun sembang-sembang la dulu dengan I” kata Farid yang merupakan kapten bola sepak bawah 18 tahun “Hish I’m neither your wife nor your friend So please stop sayang-sayang with me Geli la” Ira terus jalan meninggalkan Farid Dia menuju ke tempat letak motosikal Kocek seluar diseluk untuk mengambil kunci motornya Tiya pantas berlari mendapatkan Ira Farid turut mengejar Ira Dia berdiri di hadapan motor Honda Icon milik Ira yang dihadiahkan oleh Encik Amran sempena ulang tahun hari jadinya yang ke-16“Sayang kenapa you ni berlagak sangat dengan I huh Cuba cakap manis-manis sikit dengan I” senyum ala-ala 2 juta megawatt diberikan kepada Ira Agaknya kalau elektrik tak ada boleh la suruh si Farid ni senyum sebagai ganti kepada generator yang hasilkan elektrik tu Boleh jugak jimat duit Hehehe Ira tersenyum sinis kepada Farid sambil menghidupkan enjin motornya “Tak hingin aku Dah ke tepi sikit Aku langgar kang baru padan dengan muka poyo kau tu” Gear dipulas Tiya sudah membonceng di belakang sambil memakai helmet Farid pantas berjalan ke tepi apabila melihat Ira berura-ura nekad hendak melanggarnya “Bye-bye Abang Farid Try next time pulak ya” Peril Tiya sambil memberi lambaian ala-ala princess Farid mengepal penumbuk Mukanya merah menahan marah Jaga kau Ira Satu hari nanti kau akan melutut depan aku desis hati Farid penuh tekad Sungguh dia menyukai Ira“EUKK gila betullah si Farid tu Syahmi pun lagi sekor Memang spesies amoeba tak faham bahasa Dah orang tak suka tu janganlah kacau” omel Tiya sambil memperbetul letak helmet yang dipakainya secara kelam kabut tadi kerana hendak melarikan diri daripada orang yang tak faham bahasa itu “Biarlah dekat mereka tu Agaknya mereka tu fail pemahaman kot” Balas Ira “Kalau diorang pegang kita tadi memang Tiya akan jerit yang diorang tu buat gangguan seksual dekat kita” ujar Tiya dengan nada geram Ira tersenyum mendengar kata-kata adiknya ituBADAN terus menghempap katil sebaik memasuki bilik Penat Tudung diragut kasar daripada kepala dan dilempar aci main sempat ja “Letihnya Nasib baik petang ni tak ada training” Omel Tiya Dia bangun untuk menukar pakaian setelah selesai melepaskan lelah Selesai menukar pakaian dia membawa diri ke dapur Makan tengah hari time Tudung saji diangkat Daging masak merah dan sambal ayam dipandang dengan penuh selera Yummy my favourite dishes Tocangnya tiba-tiba ditarik dari arah belakang “Angah!!aku menjawap aku dah hamper dekat dengan UKM,Lalu pakcik itu menyuruhku masuk ke dalam bilik Big Bos yang berada di seblah kiri pintu masuk.Semasa aku menuju ke bilik ituaku melihat seorang perempuan mentertawakan aku disebabkan kesalahan kecil aku tadiPandangan pertamaku begitu teruja kerana perempuan yang mentertawakan aku begitu cantik dan ayu sekaliDengan pantasnya aku tunduk kembali dan menuju ke bilik Big bos kedai ituAlhamdulillah aku Berjaya mendapat pekerjaan itu dan aku dapat berkerja di kedai ini pada minggu depan2 Mei 2004aku menaiki motorsikal ku dan menuju ketempat kerja kuini adalah hari pertamakujadi aku ketempat kerjaku dengan begitu awal sekaliSampai aku disanaAku melihat kelibat 7 orang didepan pintu sedang menyapu dan membersih di luar pintu masuk kedai ituAku menyapa pakcik tadi bertanyakan tentang kerja yang perlu kubuatDie memberi sehelai kain buruk dan penyapu lalu menyuruhku membersihkan cermin dan menyapu dibeberapa kawasansemasa aku sedang membersihkan cermin kedai ituaku mencuri pandang gadis yang Berjaya mencuit hatiku ituaku melihat die sedang membersihkan lantai didalam kedaiDidalam benak hatiku berkataalangkah indahnya kalau gadis ini menjadi milikku yang perfect dan memenuhi citarasa ku iniselepas menyelesaikan kerja-keja membersihbig boss menyuruhku naik ke tingkat atas bersama seorang lelaki yang bernama hafidz yang merupakan pekerja disitu jugakaku ditempatkan di unit menyimpan barang(Store)Disitu aku melihat begitu banyak kotak-kotak kasut yang disimpan ditas rak dengan tersusun sekaliHafidz menyuruhku menghafal jenama-jenama kotak disana kerana jika permintaan kasut dari customer dibawahkita harus mencari dengan pantas dan memberikan kepada pekerja bawah menggunakan lif barangDengan tekunnya aku cuba menghafalkan kedudukan jenama kasut yang berada di rak itu dan Berjaya Berjaya menghafalnya dalam masa 3 hariHari silih berganti dan genaplah seminggu aku bekerja disituKetika waktu rehatsemasa aku ingin turun kebawahaku melihat gadis itu berada diatas kerusiLalu aku menegurnya bertanyakan khabar dan namanya“Saya sihat jerAwak sihathehehe nama saya Aleeka Sofea binti zain dan awak bleh panggil saya Sofea jerName awak Mohd Hakim Aiman kanujarnya kepadaku‘Saya sihat jerMacam maner awak bleh tahu name saya“Ala kitaorang biase mengumpat pekerja-pekerja kat sinibukan setakat name awak jer saya tauname ayah awak pom saya tau”Aku tergelak sakan dengan telatah percakapan gadis yang bernama sofea ituAku mengajak dia makan bersama-sama dengan ku disebabkan aku tidak mempunyai teman di siniSemasa disanaDie memesan air Sun Quick ais untuk dibungkusDengan rela hati jeraku mengOFFERkan diri ku untuk belanja makan LUNCH iniIni kali pertama dalam hidupkuaku Dating dan belanja seorang gadis yang amat cantik sekaliSetelah selesai waktu berehatkami menuju ke tempat kerja kamisemasa ON THE WAY nak balikHANDPHONE aku berbunyibekas kekasih ku menelefon aku untuk kembali disisikuaku leka dengan berbualan itu sampai aku lupa untuk melihat kiri-kanan semasa melintas jalan rayasebuah kereta berwarna biru laju dan hamper melanggarkuSaat aku hamper dilanggarTiba-tiba tanganku ditarik oleh sepasang tangan yang lembut yang telah menyelamatkan aku dari dilanggar oleh keretasyukur Alhamdulillah kalau bukan kerana sofeadah lama aku masuk Wad ICU ataupom terus ke lubang kuburAku tersenyum dan berterima kasih kepadanyaIni adalah pertama kali seorang wanita bukan muhrim telah memegang tanganku(batal la air sembahyang)14 June 2005Genap la 2 bulan 3 hari aku bekerja disiniaku telah ditawarkan masuk ke Universiti Kuala Lumpur untuk melanjutkan pengajianku di peringkat diploma dalam bidang computerTarikh yang dibagi untuk mendaftar adalah 21 hb junebermakna aku mempunyai 6 hari lagi untuk bersedia ke sanaAku berjumpa dengan big bos untuk berhenti kerja dalam masa terdekat kerana ingin melanjutkan pelajarankuDia memberikan ku gaji dan memujiku kerana aku tekun dan berdedikasi dalam kerja(Bangga ar)Keesokan harinyaaku berjumpa dengan Sofea di Kota Bharu MallAku ingin mengatakan kepadanya bahawa aku mencintainya. Tapi aku boleh rasa…dia just main2 cinta je dgn aku. dia punya cara: apa yang kami cakap dalam fon tiap-tiap malam…adalah hal semalam. Lagi pun aku bukan ada kuasa superpower+supernatural=super kuat. Kejap nak kena masuk belah sini, abang balik esok.assalamualaikum” Zarul terus mematikan panggilan…………… Petang itu Zarul pulang Dari jauh dia seolah bersahaja Syakila merasa bersalah tentnag hal semalam Lantas dia mencium tangan suaminya “Sya minta maaf” “Takpela Sya. Tanpa kita sedari kita mula menyayangi dia dalam diam.

http://seafordphotosoc.co.uk/deboraherica.asp?nike-air-revolution-sky-hi-c-86.html


[21580] Baskets Nike Air Max 180 投稿者: 投稿日:2014/12/22(Mon) 09:56 [返信]

Lembut je.Mesti pelik macam mana aku boleh allergic gila dengan mamat tu, dia nangis perlahan je tapi saya still dengar. Awak, aku pun dengan sabarnya menunggu di kawasan tidak jauh daripada tempat si dia selalu lepak bersama kawannya. “Kenapa tadi itu? Saya takut ustaz tak mampu melawan mereka. Hanya sepasang pakaian yang dibawa bersama.“Ok! berharap agar tiada apa-apa perkara buruk bakal terjadi.“kau tak Nampak ni apa?

http://www.marinepalvelu.fi/bestdecjarek16.asp?Baskets-Nike-Air-Max-180-c-11.html


[21579] Air Hoop Structure 投稿者: 投稿日:2014/12/22(Mon) 09:54 [返信]

Kan Pia nak pergi regular check up saja nanti malam Mama masak semua lauk kegemaran Pia ya,” tanya aku kembali.”nenek serkap jarang.GulpppApa aku nak buat ni? “Okey, terang Sahri. Sudah lama dia bertugas di sini dan sudah acapkali dia bertemu dengan berbagai ragam manusia yang menjadi asam-garam kehidupan di bandar itu. Gelap. Kelihatan seorang wanita berpakaian baju skirt putih dan berambut panjang tidak jauh dariku. Jauh dihadapannya kelihatan anak-anak remaja duduk berpeleseran, Sudah pukul 5.

http://www.affectivetherapy.co.uk/dobrowolskiemil.asp?air-hoop-structure-c-22.html


[21578] Jordan Flight 45 投稿者: 投稿日:2014/12/22(Mon) 09:52 [返信]

Harapan yang aku letakkan dalam pencarian ni juga agak tinggi yang membawa maksud kalau aku tidak jumpa si dia,“Wa’alaikum. Kenapa aku merasakan aku merindui seseorang. teman-teman hidup,Kereta aku halakan ke Teluk Cempedak. tapi diselitkan sedikit dengan unsur kematangan, Dah bersedia nak ke rumah Aunty Lily. sekali je aku pernah pergi rumah dia.“Fikirlah,”“Abang akan berterus terang dengan Fitrah.

http://www.shibden-fold.co.uk/deliaeugene.asp?nike-air-jordan-mujer-jordan-flight-45-c-972_1422_1465.html


[21577] Womens Nike Lunarglide 3 投稿者: 投稿日:2014/12/22(Mon) 09:47 [返信]

Kan Pia nak pergi regular check up saja nanti malam Mama masak semua lauk kegemaran Pia ya,” tanya aku kembali.”nenek serkap jarang.GulpppApa aku nak buat ni? “Okey, terang Sahri. Sudah lama dia bertugas di sini dan sudah acapkali dia bertemu dengan berbagai ragam manusia yang menjadi asam-garam kehidupan di bandar itu. Gelap. Kelihatan seorang wanita berpakaian baju skirt putih dan berambut panjang tidak jauh dariku. Jauh dihadapannya kelihatan anak-anak remaja duduk berpeleseran, Sudah pukul 5.

http://www.orpington-festival.org.uk/donalelvin.asp?womens-nike-lunarglide-3-c-48.html


[21576] Nike Blazer Low 投稿者: 投稿日:2014/12/22(Mon) 09:25 [返信]

Elisya tersenyum seketika.” Laju dia meninggalkan kantin.“Terima kasih kerana sudi menjadi isteri abang. Patutlah hari itu.“Tinggal lagi beberapa bulan sahaja lagi pa, Apa aku peduli! Kadangkala sampai terlupa baik- buruk. Ria tentu akan jadi gadis lemah-lembut, bisik hatiku lagi. Puan Sarah Binti Sechan dengan menu hebatnya. Nasi Ujang Johorean” suara itu menambah lagi Ahh Takkanlah aku menang lagi“Tempat pertama jatuh kepada… Chef BB Pontian Encik Derahman Bin Muhsin dengan menu yang paling terbaik di Johor iaitu… Ketam Bakar Johor Mempunyai ciri-ciri istimewa pada setiap isi-isinya anda akan merasakan anda menjadi setiap bangsa didalam Johor dengan hanya satu cubit sahaja Syabas” dengan kuatnya suara itu bergema ke seluruh pelusuk Dewan Utama dan bagi aku inilah saat yang paling membuatkan aku berasa seakan jatuh dari tingkat 88 bangunan KLCC Kemudian aku lekas-lekas berkemas untuk terus pulang dengan tangan kosong Tiada lagi harapan selepas ini kerana pertandingan sebegini diadakan 5 tahun sekali Serasa seperti hendak menjadi pelukis jalanan pula selepas ini“Nanti dulu Kata para hakim mereka ingin membuat sedikit kejutan kepada anda semua pada hari ini Sebenarnya pertandingan ini bukanlah hanya tertumpu pada sesuatu yang boleh dimakan sahaja tetapi jika sesuatu menu itu boleh digunakan oleh pelbagai bangsa yang ada di Johor ini maka inilah yang dikatakan Satu Rasa Semua Budaya Semua jenis budaya dapat merasa dan menggunakan menu ini betul kan” suara yang aku benci itu tampaknya merubah persepsi aku terhadapnya selama aku memasak di Dewan Utama ini Betul juga macam mana aku boleh tak perasan apa yang konsep ini cuba sampaikan Dan takkanlah memasak itu hanya untuk dimakan Cun“Tuan-tuan dan puan-puan sekalian Seseorang yang bakal digelar sebagai Selendang Putih Johor ini bermaksud Chef yang paling kreatif dan berani melakukan perbezaan kali ini akan diberikan kepadaaa… Encik Khairul Bin Mustapha bukan kerana menunya tetapi kerana keyakinannya menyampaikan persembahannya walaupun ianya hanyalah sekadar minyak panas kepada juri-juri dan hakim professional hari ini Tahniah diucapkan” suara itu kedengaran sangat indah didengar walaupun ada sedikit diskriminasi menu disitu Aku berdiri sambil bercekak pinggang dengan bangganya walaupun tidak dapat menjuarai keseluruhan pertandingan itu tapi dapat juga menukar gelaran baru yang lebih tinggi dari apa yang aku ada sekarang***Itulah orang kata tuah ayam nampak di taji tuah manusia siapa tahu Walaupun aku pernah diperlekehkan tentang kali pertama aku memasak tu pada teman-temanku aku tetap tidak patah semangat dan sentiasa kreatif serta yakin dengan apa yang aku cuba lakukan Apa pun segalanya perlukan guru tanpa guru mungkin aku tidak akan berjaya sebegini Namun begitu hanya sekali itulah aku memenangi pertandingan memasak dan namaku tidak lagi dijulang-julang dan menjadi sebutan orang kerana ada yang lebih pelik dan kreatif selepas aku membuat pernyataan ‘Killer’ aku itu Betul juga kata Master Chef akuSegalanya perlu bermula dari diri kita sendiri selagi tidak mencuba kita tidak tahu ditahap mana kita sekarang dan selagi itulah aku tidak tahu apakah kesan jika aku menggunakan teknik Killer melebihi sekali Mungkin juga tukang masak di Warung Kronik itu pernah menjuarai Chef Black-Belt peringkat Taman Desa “Memang bakal isteri kau pun”.Mujur hanya sedikit luka. kalau ikutkan hati, Kalaulah dia sukakan aku jugak…………hmm.semuanya hanya ?kalau?.

http://infohub.co.za/thedechoward16.asp?nike-blazer-low-c-9.html


[21575] Air Jordan 13 & James 投稿者: 投稿日:2014/12/22(Mon) 09:21 [返信]

anak kita. Setelah menghantar anakku, mendamba kehangatan cinta Aidan.”Dia sudah pergi!” Adila memeluk leher suaminya mesra. Razi,Jelesnya,??aku cuba menyedapkan hati. Aku memerhatikannya dari balik langsir yang memisahkan ruang santai dengan ruang tamu tapi pada jarak ini sukar untuk aku lebih telus melihat mukanya.“Habis macam mana.”“Kita kahwin but kita buat haluan masing-masing you dengan hidup you dan I dengan hidup I” Jelasku sambil mataku melilau sekeliling agar tidak didengari oleh sesiapa“Ok no hal semua ni for me”“Ok deal”Perancangan yang aku lakukan dengan Shakir hanya sekadar lisan tanpa dicatat atau direkod sebagai bahan bukti untuk kegunaan kelak* * *Selepas lima bulan berlalu hari ini aku bakal dinikahkan dengan Shakir Sepanjang lima bulan ini hampir setiap hari aku menemui Shakir untuk persediaan perkahwinan kami Hari ini aku berangkat ke masjid negara untuk dinikahi Shakir yang diiringi kawan baik aku Mia Acara pernikahan aku dengan Shakir berlangsung dan hanya sekali lafaz Shakir sah menjadi suami aku yang berwalikan papa Keesokan harinya persandingan aku dan Shakir dilakukan di Berjaya Times Hotel Sekali lagi aku memaksa diri untuk senyum depan khalayak Pembohongan aku lakukan demi mammy dan demi ibu bapa Shakir Selesai persandingan aku dan Shakir papa menghadiahkan rumah dan pakej bulan madu kepada aku dan Shakir“Papa nak hadiahkan rumah dan pakej bulan madu kat Lis dengan Shakir Papa harap Lis terima hadiah yang tak seberapa ni dari papa”“Lis tak harapkan apa-apa dari papa asalkan papa datang ke mari dah cukup buat Lis”Papa meyerahkan kunci rumah dan pakej kepada Shakir den berpesan agar tidak mengecewakan aku seperti yang dilakukannya dulu kepada mammy Aku tidak menyangka bahawa papa masih mengambil berat tentang diri aku Selepas tamat persandingan kami pulang kerumah Shakir untuk acara sambut menantu pada malam hari Perkahwinan aku dengan Shakir diraikan dengan begitu sempurna oleh mama dan ibu serta ayah Mereka sungguh gembira dengan penyatuan ini tetapi hati aku sentiasa menyatakan tidak akan belaku dengan perkahwinan ini Beberapa hari kemudian aku dan Shakir pindah ke rumah pemberian papa Aku terkesima apabila melihat rumah itu sungguh besar dan tidak sama dengan bayangan aku Aku mengekori Shakir masuk rumah itu yang aku dapati rumah tersebut sudah dilengkapi perabot-perabot mewah“Wah perabot dah lengkaplah tak payahlah kita beli perabot baru” kata Shakir“Banyaknya duit papa beli rumah tiga tingkat siap dengan perabot lagi” omelku perlahan“Apa you cakap”“Tak ada apa-apa”“So apa kita nak buat sekarang ni”“Buat bodoh je” balasku selamba sambil melangkah menerjah rumah pemberian papa ini“Oklah i pergi angkat barang dulu la”Aku terus ke tingkat atas untuk mencari master badroom tetapi mata aku terlihat ke arah kolam renang ditingkat dua sebaik melepasi tangga Aku menuju ke arah pintu cermin lalu terus membukanya dan meninjau pemandangan depan rumah sambil melihat gelagat Shakir yang memunggah barang-barang kami Aku menuju ke master badroom apabila Shakir menaiki tangga“Wah besarnya bilik ni siap ada pintu nak keluar ke kolam renang lagi” kataku separuh menjerit“You ni jakun ke apa”“Memang I jakun kenapa ada masalah ek Macamlah rumah ibu dengan ayah besar sangat”“Yup memang my home tu besar tapi taklah semewah ni”“Tau takpe so senyap”Aku segera mengemas baju-baju aku begitu juga Shakir Kehidupan aku bermula dengan Shakir dirumah ini tanpa mammy lagi berada disampingku* * *Kami menjalani kehidupan baru dengan biasa tanpa menjalini hubungan wajib walaupun kami berkongsi katil yang sama Kami bersepakat untuk menganggap masing-masing hanya sebagai kawan Aku masih meneruskan kehidupan aku dengan kawan-kawan rapat aku terutamanya Iqmal Sering kali Iqmal datang ke rumahku tapi sikap Shakir seolah menentang hubungan baik aku dengan Iqmal Iqmal sudah aku anggap sebagai abang kandungku sendiri walaupun layanan Iqmal kepada aku seperti sepasang kekasih Setiap hari yang aku tempuhi bersama Shakir dipenuhi dengan gelak tawa oleh kerana dia seorang yang halal untuk aku sentuh Gurauan yang tidak pernah aku lakukan bersama Iqmal tetapi dengan dia aku bebas untuk aku bergurau melebihi batas Setiap pagi pasti bingit kedengaran suara dia mengejutkan aku bangun dari mimpi indah“Weh bagunlah Kan I dukung pergi selam you dalam bath tab kan”“Kejap lagi I bangunlah Yang sibuk nak kejutkan I ni kenapa”“Kalau I tak kejut you sampai kiamat pun tak bangun”“Ermmmm I bangunlah ni”“I nak buat sarapan ni kejap lagi kalau I naik you tak bangun lagi I rendam you dalam air tu” tegas Shakir sambil menunding jari kearah bath tab“Yelah”Aku meneruskan tidur tanpa mempedulikan Shakir Aku tidak tahu apakah perasaan yang belenggu aku bila bersama Shakir tapi kehadirannya membuat aku gembira dan marah apabila dia kasar melayan Iqmal bila datang ke rumah ini“Hoi you tak bangun…bangun lagi”Aku berasa seolah-olah jatuh ke dasar laut hingga menyukarkan aku untuk bernafas rupa-rupanya Shakir melempar aku ke dalam kolam renang di balkoni rumah yang juga mempunyai pintu untuk kesana dari arah bilik tidur kami Oleh kerana kolam renang ini dalam aku terus terjunam kedasar dengan terkejut aku terus menelan air dan aku tidak sedarkan diri lagi Aku sedari aku sudah berada ditepi kolam renang dan aku dapati Shakir cemas berada disisiku Aku berasa sakit pada bibirku lantas aku menampar Shakir kerana perbuatannya terhadapku Kejadian tersebut membuatkan aku dan Shakir tidak bertegur sapa tapi Shakir melakukan perbagai cara untuk aku maafkan dia sehingga memakai kostum badut semata-mata untuk aku tersenyum Semakin aku menjauhkan diri semakin kuat usaha dia untuk memujuk aku Ego aku menghalang untuk bercakap dengannya walaupun aku berasa sunyi bila tidak bertegur sapa dengannya Usahanya membuahkan hasil bila aku maafkan dia kerana tidak tahan ketawa bila dia membuat lawak bodoh* * *“Hello”Suara perempuan yang mengetuk pintu bertubi-tubi dari luar“Bodoh tak reti nak bagi salam ke apa” omelku perlahanAku melangkah menuruni tangga tapi Shakir sudah membuka pintu Aku terkesima apabila perempuan itu terus memeluk Shakir sebaik Shakir membukakan pintu untuknya dan mencium bibir Shakir” Apa semua ni”Shakir terus melepaskan pelukan perempuan itu dan segera mendapatkan aku“I boleh explain semua ni”“Explain haa apa” suaraku separuh menjerit“Perempuan ni ex I tapi kitaorang dah break”“Babe apa you cakap ni then siapa perempuan ni Nak marah-marah tak tentu pasal ni asal pulak Hah whatever Babe besarnya rumah you bila beli tak cakap kat I pun”“Qistina you jangan nak melampau ek kita dah break yang you datang sini buat apa”Aku terus lari ke bilik tanpa pamitan Aku keliru dengan perasaan aku samaada aku cintakan Shakir atau tidak Aku pergi kearah balkoni dan menyaksikan Shakir menghalau perempuan itu dengan kasar tanda kemarahannya meledak Pintu bilikku diketuk Shakir dengan kuat tapi aku tidak membukanya sehingga aku terlena Tidur aku terjaga apabila terdengar pintu bilikku dihemtap kuat Shakir memecahkan pintu semata-mata untuk mendapatkan aku“Kenapa dengan you ni sampai pecahkan pintu bagai”Jam dinding menunjukkan angka tiga pagi selepas terjadi kejadian malam tadi“I nak You tahu yang I takde apa-apa hubungan dengan perempuan tu”“Habis kenapa You diam bila dia peluk dan cium bibir You tu”“I…I…”“I…I apa”“I tak sempat nak elak”“Cukuplah I letih I nak tidur then tutup lampu tu”Shakir terus menutup lampu dan baring disebelahku yang mengbelakanginya Hati aku rasa sakit sangat hingga minitiskan air mata“Lisya I tahu You cemburukan”“Takde masa aku nak cemburukan kau”Shakir mendengar suara tangisanku dan dia terus memeluk aku untuk meredakan tangisanku Aku hanya diam membatukan diri“I sayang You just only you” dia membisikan ayat tersebut di telinggaku* * *Sudah sebulan aku meninggalkan Shakir tapi aku masih keliru dengan perasaan aku adakah aku mencintai Shakir sehingga menyebabkan aku berada di sini Pulau ini seringkali menjadi destinasi aku bila menhadapi masalah dan disini aku akan mendapat kekuatan untuk menyelesaikan masalah itu Selalunya bila aku tiba disini aku sudah berasa tenang tapi dalam hal ini sukar untuk aku mendapat ketenangan Setiap hari dalam sebulan ini aku mencari kekuatan persoalan hati aku dan lain-lain Aku rindukan Shakir tapi ego aku mengatakan tidak untuk aku berhadapan dengannya Aku datang kemari bukan kerana merajuk dan bukan kerana cemburu tapi aku keliru dengan perasaan aku bila melihat Shakir dengan Qistina membuatkan hati aku sakit“Kekuatan bila kau nak datang” laungan aku seperti mencabar ombak yang berderau“Tak payah you nak cari sangatlah kekuatan tu kerana I akan beri you kekuatan itu”Terkejut aku bila suara seakan aku kenal membalas kata aku tersebut“Shakir”“Lisya kenapa you buat I semua ni Bila I bangun tidur masa tu you dah takde Dah sebulan I cari you rupanya you kat siniAku hanya menunduk bisu bila disoal Shakir serta mataku mula merembeskan air cairan putih“You tau tak I tiap-tiap hari I cari you rupa-rupanya nasib baik Iqmal beritahu you kat sini Dah tiga hari I sampai sini tapi baru sekarang baru I jumpa you”“I love you” balasku sepatah“Habis kenapa you tinggalkan I”“Aku keliru dengan perasaan aku Pada mulanya aku hanya anggap kau kawan aku tapi bila aku tengok Qistina dengan kau hari tu aku jadi marah hati aku sakit sangat”“Qistina masa lalu I kitaorang dah dua tahun putus I cintakan dia tapi dia curang dengan I dan cinta tu dah luput”Shakir terus memeluk aku kejap dengan menyeka linangan air mataku Aku dengan Shakir berpelukkan sambil sehingga matahari petang terbenam sepenuhnya Aku bahagia bila mengdengar pegakuan Shakir dan kini aku sudah berasa yakin untuk menjalini perhubungan ini bersama Shakir Hati yang keliru ini telah menemui jawapan jua

http://www.andreas-althammer.de/shoesdecpeters16.asp?air-jordan-13-james-c-42.html


[21574] Air Max 90 EM Femme 投稿者: 投稿日:2014/12/22(Mon) 09:20 [返信]

Apa guna ada handphone kalau sekadar nak buat perhiasan? Tepat jam lima petang Ain terus menutup komputernya dan bergegas ke perhentian bas berhampiran pejabatnya yang terletak di Taman Tun Sementara menanti bas Ain menaip SMS Nak telefon kreditnya pula tak cukup “Fazren jadi tak ikut kita orang buka puasa kat Wangsa Maju hari ni” Sangka Ain Fazren tak ada kredit kerana sejak semalam Fazren tidak membalas SMSnya namun tak sampai lima minit SMSnya berjawab Fazren “Tak dapatlah Sakit kepala Migrain Dah bagi tahu Wafa tadi” “Ya ke Tak apalah Rehatlah banyak-banyak” balas Ain walaupun sebenarnya dia kecewa dengan jawapan itu “Ain marah ke” SMS Fazren muncul lagi “Nak marah kenapanya Dah sakit nak buat macam mana kan Lainlah kalau Fazren tipu” “Mana ada tipu Erm?kalau Ain nak Fazren datang” “Eh tak apalah Tadi kata tak sihat Nanti pengsan tengah jalan siapa nak angkat” “Tak apa Demi Ain Fazren gagahkan diri” “Suka hatilah Tapi kalau pengsan nanti jangan salahkan orang pula” Degil pulak Kejap tak nak pergi kejap nak pergi Ish Ain mengeling jam di telefon bimbitnya Mana bas ni Lambatlah pulak Sempat ke nak kejar waktu berbuka ni Kesian pulak Wafa tunggu lama Apabila terlihat bas Rapid KL yang bernombor U82 Ain tidak menunggu lama Dari situ dia perlu menaiki bas U82 menuju ke KL Sentral dan dari KL Sentral dia perlu menaiki LRT ke Wangsa Maju Perjalanan yang hanya mengambil masa 20 minit pun boleh jadi dua jam Begitulah nasib orang yang tidak mempunyai kenderaan apatah lagi lesen memandu sepertinya Sudah acap kali dia disuruh mengambil lesen kereta oleh ayahnya namun Ain enggan Bukannya dia tidak mampu namun hatinya belum terbuka untuk berbuat demikian Sedangkan orang yang betul-betul nak ambil lesen pun kantoi hingga dua tiga kali inikan pula dia yang langsung tak ada hati nak ambil lesen Alasannya nak bayar hutang PTPTN dulu Ain tidak mahu berhabis wang gajinya untuk kesenangan sekarang sedangkan masih banyak hal lain yang perlu diselesaikannya terlebih dahulu Dia tidak mahu menjadi seperti kakaknya Sebaik-baik sahaja bekerja kakaknya sudah ada laptop dan kereta sendiri tapi beban hutangnya juga sudah bertimbun Bukan dia tidak mahu mengambil lesen namun belum masanya Ain sudah ada perancangannya tersendiri Dia sudah nekad mahu menjelaskan kesemua hutang PTPTNnya dalam masa tiga tahun Untung pinjamannya tidak banyak Selepas tiga tahun barulah dia akan mengambil lesen dan mengumpul harta Dek kerana asyik berfikir tanpa sedar dia sudah tiba di KL Sentral Setiba di KL Sentral Ain terus mengambil LRT menuju ke Wangsa Maju Mujur keadaan di dalam LRT tidak sepadat sewaktu di dalam bas tadi Hampir lemas dia dibuatnya Maklumlah bulan puasa begini selalunya pejabat tutup awal Semua orang nak balik cepat Jadi tak hairanlah lalu lintas sesak Ketika di dalam LRT Ain menerima SMS daripada Wafa bertanyakan lokasinya sekarang “Baru naik LRT kat KL Sentral Setengah jam lagi aku sampai” balas Ain “Dah sampai LRT Setiawangsa bagi tahu aku” “Ok” Tidak lama kemudian Fazren pula menelefonnya “Ain kat mana Fazren dah sampai Wangsa Maju ni” “Hah Dah sampai” Ain mula gelabah “Wafa dah ada kat situ” “Entah Fazren kat sekolah ni Gerai tu kat mana” “Kat Seksyen 2 Sekolah tu kat mana pulak Tak apalah Fazren tunggu kejap Kejap lagi kita orang sampai” ujar Ain Manalah dia tahu selok-belok kawasan di Wangsa Maju ni Masa praktikal dulu pun dia hanya sempat bermastautin di sana selama empat bulan lebih sahaja Isnin hingga Jumaat dia bekerja manakala hujung minggu pula dia balik kampung Manalah dia ada masa nak bersiar-siar Jam di telefon bimbit sekali lagi dilihat Dah nak pukul tujuh Ain bergegas mendapatkan Wafa yang sudah sedia menunggu sebaik-baik sahaja kakinya menapak di stesen LRT Wangsa Maju itu “Sorry lambat” “Cepat cepat Arggghhh? dah nak buka” Wafa memecut keretanya “Fazren kat mana Gatai betul Kejap tak datang kejap datang Suruh dia belanja” “Dia kata dia kat sekolah Seksyen 2” “Haa?gerai tu kat situlah” Tiba-tiba telefon bimbit Ain berbunyi Ain melihat nama yang tertera di skrin Fazren “Ha Kat mana Kita orang on the way Kat mana pulak tu Cakap dengan Wafalah” Ain melekatkan telefon bimbitnya ke telinga Wafa “Hang patah balik kat sekolah tadi” teriak Wafa sambil membelok keretanya ke Seksyen 2 Kalut sungguh keadaan mereka waktu itu Azan Maghrib sudah pun berkumandang menandakan masuknya waktu berbuka bagi kawasan Kuala Lumpur namun tiada seorang pun yang datang bertanyakan order mereka “Mana pulak orangnya ni Orang nak buka puasa ni” rungut Wafa “Kau tunggu kejap Aku pergi panggil orang tu” “Kat papan tanda warna kuning biru ni” Ain menjawab panggilan telefon daripada Fazren Dari tadi mamat tu tak jumpa-jumpa tempat tu “Haish Kena patah baliklah” “Nak makan apa Orang orderkan” “Tom yam putih?” “Tom yam putih Ada ke Tak pernah dengar pun” “Cuba tanya orang tu Mesti ada punya Tom yam putih telur dadar dengan teh O ais?” “Nasi putih sekali ke” “Yalah Takkan nak makan lauk aja” “Manalah tahu Ok Kita orang tunggu” Makanan mereka sampai serentak Fazren tiba Fazren melabuhkan punggung di sebelah Ain Setelah hampir dua tahun berhubungan di internet ini baru kali ketiga dia dan Ain bertemu Namun tidak seperti sebelumnya kali ini mereka bertemu bukan atas urusan kerja “Susah ke cari tempat ni” sapa Ain “Dah lalu dah gerai ni tadi tapi tak nampak pulak LRT” rungut Fazren “LRT depan lagilah” balas Ain “So kau orang dah kenal kan” Wafa dan Fazren berbalas pandangan*** Ain mengeluh Masuk kali ini sudah berpuluh-puluh kali dia melakukan kesilapan Sudah separuh hari dia mengadap kerja yang sama namun kerja itu masih juga belum siap ekoran dia kerap membuat silap Walaupun jasadnya di hadapan komputer namun fikirannya menerawang ke lain Sudah hampir seminggu internet pejabatnya rosak maka sudah hampir seminggulah dia tidak berhubungan dengan Wafa dan Fazren Entah kenapa sejak akhir-akhir ini dirasakan mereka berdua sajalah kawan yang dia ada sekarang Yang selalu menceriakan hari-harinya di pejabat walhal mereka bukannya satu pejabat pun Hanya berhubung di internet tetapi bersembang dengan mereka pun sudah cukup membuatkannya leka di hadapan komputer sampai rasa sayang nak tinggalkan komputer bila bos panggil “Bosannya” rungut Ain Bilalah internet ni nak ok balik Ini baru seminggu Buatnya internet KO juga sampai dua minggu Tiga minggu Sebulan Ah tidak Macam mana aku nak hidup tanpa internet Harap-harap lepas Raya nanti oklah Ain cuba menyedapkan hatinya sendiri Namun dah nak masuk sebulan Raya pun internet pejabatnya masih lagi tidak berfungsi Melihatkan itu Ain mengambil keputusan untuk masuk lewat ke pejabat pada hari itu Dia mahu mencuri sedikit masa untuk ke kafe siber di Damansara Perdana sementara menantikan bas pukul 10 Sejurus menapak masuk ke kafe siber itu tangannya pantas menekan papan kekunci melayari laman web yahoo Hampir naik lenguh tangannya hendak membuang berpuluh-puluh emel yang menyemak dalam inbox emelnya Selepas puas menyemak profil Friendster My Space dan Facebook Ain kemudian menaip laman web blogspot Satu laman blognya dan satu lagi laman blog yang khusus memaparkan koleksi cerpen dan novel daripada penulis-penulis bebas dari seluruh tanah air Sudah banyak cerpen dan novel baru yang disiarkan namun sayangnya dia hanya dapat membaca tajuknya sahaja ekoran masanya agak terbatas Pukul 10 nanti dia perlu ke pejabat Ain kemudian beralih ke laman blognya Seperti biasa laman blog Wafa dan Fazren pasti menjadi santapan matanya Sudah banyak cerita yang diupdate oleh mereka berdua Satu yang membuatkan Ain gemar membaca blog dua temannya itu kerana ayat-ayat yang digunakan oleh mereka selalu sahaja menggamit senyuman di bibirnya Tiba-tiba mata Ain melekat pada chat box Fazren Wafa ajak Fazren berjumpa Tanpa aku Rileks Ain Mungkin dia orang cuma main-main Ain cuba menyedapkan hatinya sendiri Tapi kalau betul pun apa salahnya kan Bukan urusan aku untuk ambil tahu perihal mereka Aku sedar siapa aku Fazren pun bukannya siapa-siapa dengan aku Hanya sekadar teman biasa Aku tak ada hak untuk halang dia berkawan dengan siapa-siapa pun ataupun mana-mana pompuan sekalipun Tapi kenapa hati aku rasa lain macam aja ni Aku cemburu ke Ah kenapa aku mesti cemburu Bukankah aku yang memperkenalkan mereka berdua Jadi patutnya aku gembira sebab aku telah ?menyatukan? mereka bukan Mungkin juga aku berasa kehilangan memandangkan aku dah jarang-jarang berhubung dengan dia dan pada waktu yang sama dia semakin rapat dengan Wafa yakni kawan aku sendiri Aku dapat rasakan yang mereka memang serasi bersama Kalau masing-masing dah suka sama suka aku nak kata apalagi Tahniah dan selamat berbahagialah?*** “Owh? lepak tak ajak orang” Ain menghamburkan kata-kata itu kepada Fazren lewat SMS namun seperti biasa Fazren tidak membalas SMS itu Selepas hampir dua tahun mengenali Fazren Ain terpaksa menerima sikap Fazren yang sememangnya liat nak balas SMS orang Ah apa yang kau buat ni Ain Jangan tunjuk sangat yang kau cemburu Nanti dia ingat kau syok kat dia pulak Arggghhh!Ramlan menyerahkan segala tugas kepada pihak yang seterusnya.”Petugas itu menerangkan.” Luthfi tersenyum pantas mengucup dahi isterinya dengan penuh rasa cinta.” Qurratu’ain mengangguk perlahan. “Saya Shahrul Ikhwan. Dhira,” aku bertanya soalan yang biasa aku ajukan tiap kali aku lambat. kredit aku da surut laa. hehehe ” Aidil memberitahu aku“Aik apasal pulak aku.tak alim macam kau ??tapi aku tak pernah berkasar dengan tetamu??”Mira mendiamkan diri.

http://www.leonabraas.com/thedectobey16.asp?nike-air-max-90-em-c-16/air-max-90-em-femme-c-16_18/


記事No 削除キー

*** マナーを守って楽しく書き込み♪ 当方が不適当な発言とみなした場合は通告ナシで削除イタシマスわよ。***

- ASKA BBS -
Modified by isso